16.1.09

Sejarah Monyet Tempurku

Hm.. kali ini aku cuma ingin bercerita tentang Monyet Tempurku, mulai dari awal pencarian, pandangan pertama, sampe pada proposal dana ke ortu untuk beli tuh MoTem (Monyet Tempur)..
Gini nih ceritanya..

Dulu tuh ya, awal2 kuliah aku beneran ga punya kendaraan buat ngedukung kelancaran transportasiku, tau sendiri kalo di Jogja, kalo ga ada motor, buat kemana-mana susahnya minta apyun.. mesti naek Bus yang kalo udah Jam 5 Sore, udah mulai langka dijalanan.

2 bulan berlalu, tapi ga masalah, kebetulan aku masih numpang di Rumahnya Sodara Bapakku, yang semua isi rumah itu adalah sepupuku semua. Campur aduk dari semua belahan sumatra.. (Hehe.. Hiperbola Nih..). Selama aku tinggal di sana, aku dipinjemin motor sama kakak2 sepupu, tiap hari motor yang dipake ganti-ganti.. Asyik juga euy..
Tapi Lama-lama ga enak juga ya, udah numpang, makan gratis, kendaraan bebas pake, mo main PS2 juga lengkap, komputer ada, kamar di kasih 1.. Enak bener nih hidup.. Bebebekal Perasaan ga enak inilah aku memutuskan untuk mencari kost yang deket kampus.
Oh ya, ada yang lupa, Rumah Sepupuku itu ada di Wirobrajan, trus kampusku ada di Ring Road Utara..
Nih Petanya..




Bayang kan, tuh Peta Jogja lho.. Tiap hari perjalananku dari Sudut kiri bawah, aku harus ke arah sudut kanan Atas dari Jogja. Jauh banget tuh.. Masih mending kalo Vertikal atau Horizontal, nah ini DIAGONAL...

Setelah memutuskan untuk cari kos2 aku ketemu sama temen Sekelasku waktu SMA, kebetulan kosnya deket sama kampusku, akhirnya sambil cari2 kos, aku numpang deh di sana.. (Numpang lagi.. numpang lagi..).

Eh, ga kerasa.. keenakan numpang ga taunya udah 2 bulan aku numpang.. Hehe... (ga tau diri banget ya?)..
Akhirnya bener2 cari kos2an, trus dapetnya di Ringroad Utara, di seberang jalannya Casa Grande, Kos2an cowo, ada 34 kamar.. Lumayan asyik..

Singkat kata, singkat cerita.. aku pijakkan kakiku di kamarku, dapetnya kamar nomor 13 (Kata orang sih, angka sial, tapi ga buat aku lho..). Tiap hari ke kampus naik Bus, yang ada tuh Panas.. Mesi nunggu dulu agak lama, baru dapat tuh Bus, trus pulang kuliah juga gitu.. Yang susah tuh kalo pulang kuliahnya lewat dari Jam 5, Busnya udah hampir punah, ga ada lagi.. Kadang-kadang sih minta dianterin sama temen yang punya motor, kadang2 kalo ga enak minta anter terus, ya.. aku jalan kaki, jaraknya kira-kira 1,5 KM. Tau sendiri, namanya juga Ringroad, ga ada Trotoar buat pejalan kaki.

Ga kerasa 2 semester ku lalui, akhirnya semester 3, ku coba untuk bikin proposal pembelian alat transportasi ke ortu, ga muluk-muluk sih, dulu mintanya cuma Sepeda biasa, yang penting punya roda bundar dan bisa jalan. Hehe..

Eh ga taunya ditawari Motor yang ada di rumah, duh.. seneng banget rasanya. Tapi setelah dipikir-pikir ga enak juga, takutnya Bapak sama Emak di rumah ga bisa kemana-mana, apalagi Bapak, tempat ngajarnya jauh, di rumah cuma ada 1 motor. Jadi aku tetap bertahan untuk hanya meminta Sepeda.. Tapi lagi-lagi ditawari Motor.

Akhirnya aku tanya sama ortuku, tentunya dengan bahasa daerah lho.. He...
Nih terjemahannya:

"Pak, kok aku ditawari motor? kan mintanya cuma sepeda, kan ga enak kalo motor di rumah aku yang pake?"

"Ga apa2, wahai anakku yang ganteng, tenang aja, Bapak baru dapat Rejeki, jadi cukup untuk beli motor buatmu.."

"Alhamdulillah kalo gitu Pak, tapi mending buat di tabungin aja PAk"

trus Bapakku bilang gini..
"Ini bagianmu, Adik Uci (si bungsu-cewek semata wayang) udah ada bagiannya, dia dapat HP baru, si Bayu (Adikku yg cowok) bisa ganti HP, nah kamu (Aku maksudnya-anak tertua, cz kami cm 3 bersaudara) dapat bagian yang paling besar, sesuai Umur.."

"Ooo gitu ya Pak.."

"Iya.. Kebetulan tahun ini dapat Rejeki yang ga diduga, Alhamdulillah Kebun Lada kita panen, dan hasilnya lumayan,cukup untuk beli kebutuhan sehari-hari"

"Alhamdulillah kalo gitu, makasih ya pak, Sepedanya ga jadi, Motor aja. Hehe... (cengengesan..)"

Akirnya seminggu kemudian aku dapat kiriman Uang untuk beli motor disini, kebetulan cukupnya hanya untuk beli motor Seken, jadi agak butuh waktu lama untuk memilih-milih motor seken yang masih lumayan bagus dan berkualitas. Aku ajak tuh si temen 1 Kelasku waktu SMA (Namanya Hari, tp panggilannya Joni-aneh kan?)

Dalam 1 minggu 3 kali dan selama 1 bulan kami cari2 tuh motor. Carinya lewat informasi tukang bengkel, dari koran, dari Mas-mas yang ada di Kos, dai Tukang Burjo juga..
Cara nyarinya, yng punya motor di telpon, trus ditanya alamatnya dimana, trus kami datangin tuh buat ngeliat kondisi barang..

Lama-lama..Akhirnya, Alhamdulillah dapatlah si Pujaan Hatiku, motor Supra X 125, Silver, tahun 2006 milik Pak Hari (namanya sama kayak nama asli Joni. He...), tempatnya di jalan Monjali.. Kondisi motor Alhamdulillah masih bagus, jarang dipakai..

Sret..sret..sret.. ngobrol2 dikit, cerita-cerita dikit.. Ijab Kabul deh.. Kebetulan Pah Hari itu punya usaha Rumah Makan, jadi kami pura2 kelaperan, trus ngomong sama Pak Hari, nanyain nih Rumah makan punyanya sapa? (pura2 nanya nih..), trus dia bilang itu miliknya, trus dia tanya kle kami apakah kami lapar, dengan lugu kami jawab bahwa kami memang laper, jadi rencananya mo makan,, alhasil, dapat makan gratis deh di sana. Hehe...

Aku sayang banget sama tuh Motor, soalnya sekarang tiap hari, motor itulah yang menemaniku kemana-mana..
Aku bersyukur sekali..
Untuk mengungkapkan rasa syukurku, aku ga pelit kalo ada temen yang mo pinjem motor, karena dulu aku ngerasa buat pinjem motor ke temen itu susah, jadi, buat apa aku mempersusah orang juga..
Ada temen yang minta dianter, ya aku anter,, Minta jemput ya aku jemput, mo pinjam motor 2 hari, pake aja, yang penting hati-hati..

Aku ga marah kalo motorku jatuh sewaktu dipake sama temen, karena kan itu bukan kehendak mereka untuk menjatuhkannya, kan ga sengaja.. jadi buat apa aku marah, suatu saat juga mungkin aku bakal ngejatuhin motor temen lain, dan mudah2an ga dimarahin.. He...
Share:

0 comments :

Post a Comment

Mari komentar dan berdiskusi...