1.2.09

Meja Aquarium

Hari ini aku ditanyain sama Mas Adi, satu kost denganku, ia menyewa 2 kamar sekaligus, karena dia telah menikah, jadi butuh 2 kamar, 1 untuk tidur dan 1 untuk santai, salah satunya di sebelah kamarku.
Awalnya kami ngobrol-ngobrol masalah liburan, kuliah, dan sebagainya. Sedang asyik-asyiknya bercerita, Mas Adi nyelipin sebuah pertanyaan,

"Eh Doy, kamu tau Meja Aquariumnya Pak Haji ga?"

Tuing..!! Aku ingat, beberapa malam yang lalu temenku yang mengambilnya, rencananya sih memang mo dipinjem. Trus aku bilang aja sama Mas Adi,

"Iya Mas, kemarin temenku yang ngambil, minjem katanya"

"Kok ga bilang?"Justify Full

"Ga tau tuh Mas", jawabku.

"Itu kan Mejanya Pak Haji, waktu dia mo pergi kerja untuk beberapa bulan, Pak Haji titipnya sama saya, saya ga enak kalo mejanya Hilang, tanggung jawabnya itu", tukasnya.

"Iya Mas, ntar aku bilangin sama temen yang ngambilnya"

"emangnya Dia siapa?", tanya Mas Adi padaku.

"Itu Mbaknya tuh temenan sama Pak Haji Mas"

"Oo.. Kalo minjem sih ga masalah, tapi karena ga pamit itu, saya jadi bingung mo bilang apa sama Pak Haji kalo dia udah pulang"

"Iya Mas, maaf ya.. besok Aku kasih tau sama temen itu".

Hm.. Aku merasa bersalah jadinya, gara-gara temenku ga pamit minjemnya, eh..malah aku yang dicurigai. Pantesan beberapa hari belakangan ini Mas Adi sering main ke kamarku, mungkin ia curiga kalo aku yang ngambilnya mungkin ya? Soalnya dia liat-liat sekeliling kamarku, trus pura-pura nanya Laptop, Komputer, pkoknya banyak deh.

Iya sih, apa yang dilakukan olehku dan temanku jelas Salah. Ga seharusnya ngambil barang yang ditinggalin orangnya tanpa pamit, padahal orang yang punya bakal balik lagi ke kos ini. Aku kira temenku udah izin sama yang punya, aku juga salah sih, karena ga bilang sama Mas Adi kalo ada temen yang ngambil meja itu, lagian juga jarang ketemu sama Mas Adi, karena Mas Adi sibuk kerja dan aku sibuk pergi sana-sini.

Oh ya, ada beberapa lagi kasus serupa, ini nih contohnya:
1. Sandal Jepang, yang terbuat dari karet, yang harganya 5 ribuan tuh, kalo di Kostku itu sering dianggap barang Publik, soalnya kalo sendal kayak gitu nganggur, pasti ada aja yang make tuh sandal, sampe-sampe ga dibalikin lagi, Ga pinjem dulu sama yang beli, walopun cuma Rp. 5.000, kalo udah 4 kali beli, ujung-ujungnya jadi sandal mahal juga kan?
Aku malah udah 5 kali beli sandal yang kayak gituan, dan semuanya Hilang tanpa Jejak! Dasar, orang-orang di Kostku aneh semua..

2. Helm, begitupun dengan Helm (Helmet), kalo ada Helm yang nganggur dikit aja, pasti dipake, padahal yang make punya Helm sendiri. Kadang-kadang yang punya Helm mo make tuh Helm, eh pas di parkiran Kost, Helmnya udah ga ada. Yang kayak gini udah biasa banget. Aku aja pernah pergi Kuliah tanpa Helm, habisnya ga tau mo pinjem sama siapa, karena orang-orang kost pada kuliah semua. Jadinya, lampu merah aku Libas aja dan tancap Gas. Bikin bahaya aja.

3. Nah, yang ke-3 agak ga nyambung sih, tapi masih berhubungan dengan Kesadaran. Tentang Piket Kamar Mandi. Aduh, yang ini susah betul.. Temen-temen Kost yang barisan kamarku (Kostku punya 34 kamar, dan 8 kamar mandi, kostnya agak mirip Asrama gitu deh..), mereka kebanyakan sok sibuk orangnya. Jadinya malah aku yang sering Bersih-bersih tuh kamar mandi selama beberapa bulan. Mereka sih enak, tinggal pake. Bikin jengkel aja. Pernah suatu hari, Bak mandinya aku kosongin, berharap siapa yang masuk kamar mandi akan langsung membersihkan dan mengisi airnya. Eh, ga taunya udah seminggu Bak itu Kering, ga ada yang bersihin, malah mereka mandi di kamar mandi yang lain, sungguh terlalu. Mungkin mereka merasa Tua kali ya? Hehe...
Share:

0 comments :

Post a Comment

Mari komentar dan berdiskusi...